Thursday, June 23, 2016

SUMUT : 15 : Wrapped!!

Assalamualaikum WBT & Salam Sejahtera

Mengingat kembali trip ni saya suka nak berkongsi. Ini merupakan trip pertama saya bergerak sendirian. Atas beberapa faktor saya nak mencabar diri sendiri samada mampu atau tidak. Banyak sangat pengalaman yang saya peroleh, yang sudah tentunya akan membuat saya lebih bersedia selepas ini. Apa bendanya?



1. Percaya pada diri sendiri, jangan mengharap orang tolong atau sesekali menyusahkan orang. Yang sebenarnya apa saja kita nak buat kalau ada kesungguhan dan keberanian, boleh saja asalkan sanggup menghadapi risiko. Masa menunggu paling seksa. Rasa nak terguling2 di KLIA sebelum dapat fly



Wednesday, June 22, 2016

SUMUT : 14 : Air Panas Si Debuk Debuk

Assalamualaikum WBT & Salam Sejahtera

Air Panas Si Debuk Debuk ni merupakan destinasi terakhir dalam kembara kami. Setelah beberapa hari berlelah di jalanan dan juga beraktiviti, memng sedap dapat melegakan ketegangan di dalam air panas. Terasa longgar semua urat2 yang tegang dan sendi2 yang membengkak. Semua gambar di sini saya snap pakai HP aje, maaf kalau kualiti tak memuaskan.


Dari pintu masuk.


Tuesday, June 21, 2016

SUMUT : 13 : Tasik Lau Kawar

Assalamualaikum WBT & Salam Sejahtera

Tasik Lau Kawar ni letaknya di kaki Gunung Berapi Sinabung. Sepatutnya kami tak boleh masuk disebabkan amaran ZON MERAH tapi Awan redah aje kot sebab dah alang2 di sana. Masuk saja di sana, saya fikir kawasan sekitarnya agak tidak terjaga, dengan rumput tinggi dan juga sampah sarap. Tak tahulah samada memang tak dihiraukan atau memang tak dibuat sebab kawasan tu di tutup.


Tasik ni agak luas jugak tetapi tidaklah dapat menandingi keluasa Danau Toba. Keadaan sekeliling hening dan tenang. Mungkin juga disebabkan tidak ramai pengunjung yang datang.


Monday, June 20, 2016

SUMUT : 12 : Gunung Berapi Sinabung

Assalamualaikum WBT & Salam Sejahtera

N3 ringkas...
Pada ketika kami melalui jalan ini, boleh nampak dari jauh ada kepulan asap dari puncak Gunung Berapi Sinabung (aktif). Kalau malam kata Awan boleh lihat ada cahaya api / lahar di puncak berkenaan. Rasa takjub dan takut, mengenangkan pada ketika itu tersangatlah dekat dengan salah satu gunung berapi aktif yang boleh meletus bila2 masa. Di kawasan itu juga telah diletakkan tanda ZON MERAH bererti amaran (ditutup) untuk semua aktiviti.

Maaflah gambar pun agak kabur / blur. Pada ketika ini bateri DSLR telahpun selamat jalan, dan rasanya nak hempuk kepala sendiri sebab lupa nak bawak charger.


Sunday, June 19, 2016

SUMUT : 11 : Berkhemah Di Puncak Bukit Sipiso Piso

Assalamualaikum WBT & Salam Sejahtera

Selesai di Air Terjun Siparis, kami bersiap2 untuk turun. Tengah hari tu tetiba hujan turun agak lebat. Jadinya kami menapak turun dalam keadaan basah dan lecak. Nasib baik jugak la Cik Merah saya bertahan hingga ke akhirnya. Kalau putus di tengah jalan kang naya aje.Sampai di kampung yang saya tak tahu apa namanya, kami membersihkan diri dulu dan buat apa yang patut. Lepass tu tak tahu lah kami ke mana. Waktu dah hampir gelap ketika kami meninggalkan Gunung Meriah untuk ke destinasi tidur seterusnya.

Kat mana? Jangan tanya sebabnya pada ketika itu kami bergerak di dalam gelap, meredah laluan berliku dan berbukit. Katanya nak ke tapak khemah di Bukit Sipiso Piso, tapi manalah saya tahu kat mana tempatnya.


Sesampainya di puncak, sudah ada 1 khemah yang siap dipasang dengan penghuninya sedang berbual2 di dalam. Ketika ni Yovie dah tak bersama kami, dia tinggalkan Awan untuk meneman kami seterusnya. Sementara Awan memasang khemah dan membuat unggun api, kami menolong apa yang patut sebab mata dah mengantuk. Badan pun dah penat. Kesejukan di situ juga bagaikan menyuruh kami untuk berbungkus segera di dalam sleeping bag. Di sini ada sumber air bersih yang diangkut oleh penduduk tempatan ke atas. Tandas juga lebih sempurna jika dibandingkan semasa berkhemah di Gunung Meriah semalamnya. Bila saja selesai memasang khemah, kami tak menunggu lama untuk beradu di dalamnya.


Saturday, June 18, 2016

SUMUT : 10 : Air Terjun Siparis

Assalamualaikum WBT & Salam Sejahtera

Masa nak mulakan trekking ke Air Terjun Siparis ni, agak cuak jugak bila memikirkan bagaimana treknya. Beralun ke? Berbukit ke? Berbatu ke? Atau landai ke... Bukan apa, dengan kondisi badan yang hanya tuannya tahu camana, aga risau jugak kalau2 kang menyusahkan orang lain pulak. Iya lah kalau kita lambat bak kekura kesiannnnn deme lain nak kena tunggu pulak. Si Yovie pulak kemain laju jalannya. Dengan kaki ramping dan langkahnya yang besar tu agak semput jugak saya nak mengejar.


Setelah berjalan tak ingat berapa lama... lalu sawah orang, kebun jagung, redah air sungai, kami sampai ke persinggahan pertama. Air terjun yang saya tak ingat namanya. Saya memang dah niat nak mandi, ye la tengah panas2 mau rugi kalau tak berendam. Yovie dulu lagi melompat terjum sambil merokok. Bila tengok dia saya pun tanpa segan terjun sekali. Ehhh... bukan terjun pun sebenarnya, hanya turun perlahan2 takut jatuh ke dalam kolam yang dalam. Memang puas dapat berendam air sejuk sampai ke tulang.