Saturday, April 19, 2014

C@AC 29 : Khao Mok Gai & The Gang



‘Tahniah Mus...semoga berbahagia hingga ke akhir hayat.’
Ahmad Fareez memeluk Mustaza di hari persandingannya. Di hari walimah Mustaza dan Siti Aisyah hujung minggu lalu, mereka 7 buah kereta berkonvoi dari Cameron ke Ipoh.
‘Aku dah selamat. Kau Mail, Fareez, bila lagi?’
‘Kawe tak lamo doh...’
‘Kawe pong...’
Semua yang ada tertawa. Masing-masing pun dah ada calon, hanya tunggu masa sahaja.
‘Puok ni x belarok jauh Muh, sebeloh rumoh jah. Tokde habis selawat.’
Sampuk Abang Leman pula. Amboi sedap dia pekena aku aihh..
‘Dekat la molek abe, tok letih nak berule kelik, belanjo pun jimak. Kalu kato rindu ko bini buleh kelih slalu.’
‘Huk aloo, kato ko abe ko tu?’
Manakan tidak, Abang Leman dah 3 tahun menjadi suami hujung minggu. Pertukarannya ke Kelantan belum juga diluluskan.
‘Jom jom...korang silalah makan, aku nak jumpa tetamu lain pulak.’
Mustaza kelihatan berseri-seri di hari bahagianya. Wajahnya sentiasa berukir senyuman manis. Bergandingan dengan Siti Aisyah bagaikan merpati dua sejoli. Tuhan Maha Adil, diberikan kedukaan sementara kepada lelaki itu tetapi penawarnya bahagia yang berpanjangan. Aloyah memanjatkan kesyukuran. Dia bahagia melihat Mus bahagia. Dari sudut hati dia mendoakan hubungan kasih mereka berdua kekal hingga ke Syurga. Apa yang berlaku antara dia Mustaza ibarat setitik air jauh ke laut, terus saja hilang tanpa sedar.
‘Kenapa?’
Ahmad Fareez di sebelah menutur kata. Sejak tadi dilihatnya Aloyah hanya perlahan menyuap nasi ke mulut.
‘Mus buat keputusan yang tepat.’
‘Alhamdulillah. Kita doakan dia bahagia.’
Aloyah akan sentiasa mendoakan itu, bukan sahaja untuk Mus dan isteri, tetapi untuknya juga.
‘Awak tak ada rasa apa-apa ke?’
‘Apa?’
‘Saya rasa macam nak kahwin jugak bila tengok Mus dan Aisyah tu...’
Lorrrr.... -___-

‘Eh, pasal apa pulak budak berdua ni?’
Kak Zetty membandingkan dua borang cuti di tangan. Keduanya di isi pada tarikh yang sama, bercuti pada hari yang sama.
‘Kenapa kak?’
‘Bos dengan Aloyah ni, dua-dua pun cuti hari Isnin depan. Kau curious tak?’
Kak Zetty dengan Kak Lin berpandangan sambil tersenyum. Sah! Confirm!

Jam sudah menunjukkan ke pukul 6 ketika Aloyah dan Ahmad Fareez sampai di Sungai Koyan. Habis saja waktu pejabat tadi mereka memulakan perjalanan. Ahmad Fareez akan menghantar Aloyah dulu ke Raub sebelum meneruskan perjalanan ke Kuantan.
‘Maaf lah ya, saya tak boleh ajak awak masuk, emak dengan ayah tak ada.’
‘Tak apa, saya faham. Lagipun saya nak kena gerak dah ni. Besok saya datang dengan mama dan abah. Awak bagitahu emak ayah awak tau.’
‘Ha ah. Awak bawa kereta tu hati-hati, jangan laju-laju macam tadi.’
‘Iya mak encik.’

Emak dan ayah tersenyum memandang Aloyah, anak kedua mereka yang memberitahu ada kawan nak datang. Bila ditanya siapa, rahsia katanya. Tengoklah bila sampai nanti. Dalam pukul 11 pagi, abang Syukri dan keluarga pula sampai dari Kuala Lumpur, katanya nak turut serta melihat bakal adik ipar. Aloyah berkira-kira mahu memasak nasi beriani Siam a.k.a kao mok gai berserta pelengkapnya, istimewa untuk tetamu yang bakal bertandang. Kak Muna yang mengalami alahan tidak dapat membantu, pening katanya dengan bau di dapur. Nasib baik ada emak yang menolong.

Tepat jam 1 tengah hari, Ahmad Fareez dan keluarganya tiba. Aloyah berdebar menyambut kedatangan mereka. Bukannya tak pernah bersua muka, tetapi entahlah. Barangkali kedatangan kali ini ada sebab tujuannya, itulah yang menyebabkan dia sedikit gementar. Setelah bersalaman, dia terus ke dapur. Emak dan Puan Makalsum berpandangan.
‘Awak Zubaidah? Awak ingat saya lagi tak? Saya, Kesom.’
Puan Makalsum memegang tangan emaknya yang berkerut di dahi. Rasa pernah nampak wajah ni tapi tak ingat di mana.
‘Dulu kita bersekolah di Kuala Tembeling, zaman kecik-kecik dulu di sekolah atap. Ingat tak?’
Sekolah atap? Sekolah zaman Jepun kot tu.
Puan Makalsum sedaya upaya mengembalikan ingatan Puan Zubaidah.
‘Awak Kesom?’
Puan Makalsum mengangguk. Dia ingat kini. Rupa-rupanya kuasa Allah menemukan mereka semula setelah hampir 50 tahun berpisah. Kesom dan Bedah dulu rakan karib semasa di sekolah atap, bila ibu bapa Kesom terpaksa berpindah ke selatan, di situlah mereka mula terpisah. Masing-masing berjurai air mata. Siapa sangka ya, dulu berkawan, sekarang bakal berbesan.
Ayah membuat keputusan untuk sembahyang Zohor berjemaah memandangkan azan sudah berkumandang. Dimintanya Ahmad Fareez menjadi iman, ujian pertama calon menantu. Abang Syukri mengangkat ibu jari ke arah Aloyah. Tanda bagus. Dah agak dah Ahmad Fareez cuma tak sure aje, katanya.

Selesai sembahyang berjemaah, mereka mula menjamu selera. Aloyah awal-awal dah bersms Ahmad Fareez.

ร˜  Jgn x mkn plk, sy msk special utk awk!
o   Apa awk msk semua sy mkn, kan

Masing-masing nampaknya kusyuk dengan rezeki yang terhidang. Ahmad Fareez makan sampai bertambah, begitu juga dengan Abang Syukri. Afif dan Medina pula seronok meratah ayam. Yes...misi berjaya! Suka rupanya orang Pahang dengan masakan dari Siam ni.
Kaum ibu dan bapa mengambil tempat di ruang tamu utama. Ahmad Fareez dan Abang Syukri turut serta. Aloyah pula di dapur menyediakan manisan puding sagu bersantan gula merah sebagai pencuci mulut. Mereka berbual kosong sebelum ke agenda seterusnya.
‘Kita terus aje lah ya, nak berkias-kias saya tak pandai.’
Encik Fauzi memula kata sambil tersenyum.
‘Kami sekeluarga berbesar hati menerima Aloyah sebagai sebahagian keluarga kami.’
Kata Puan Makalsum. Dia duduk bersebelahan Puan Zubaidah.
‘Saya tak ada anak perempuan Cik Bedah, jadi saya harap sangat Aloyah dapat menjadi anak perempuan saya.’
Katanya lagi. Ahmad Fareez tersentuh dengan kata-kata itu. Mama memang mengharapkan seorang anak perempuan, bukan sekadar menantu baginya.
‘Kita kira mudah-mudah aje lah, kira jadi la ni.’
Ayah pula berkata. Dia tak ada pengalaman majlis begini. Masa Abang Syukri dulu, dia tak dapat ikut sama kerana terpaksa ke Sarawak.
‘Siapa pun yang kakak bawa, saya terima dengan hati terbuka. Cuma satu yang saya harap, di mana kurangnya anak perempuan saya, Cik Som didiklah dia seperti anak sendiri.’
Giliran Aloyah pula yang sebak. Emak memang santun orangnya. Betapa sukarnya melepas anak kesayangan ke tangan orang lain.
‘Along ada apa nak cakap?’
Encik Fauzi membuka ruang untuk Ahmad Fareez berkata sesuatu. Aloyah yang datang membawa dulang manisan melabuhkan punggung di sisi ayahnya setelah diminta. Kalau ikutkan hati nak aje dia bersembunyi di dapur.
‘InsyaAllah saya akan jaga Aloyah seperti mana makcik jaga dia selama ini. Saya akan sayang dia seperti mana kasih sayang makcik dan pakcik. Saya banyak kekurangan, saya ingin dia melengkapkan hidup saya. Makcik dan pakcik izinkanlah saya untuk menyunting dia sebagai isteri.’
Sedih. Pilu. Sebak. Semuanya bercampur gaul ketika Ahmad Fareez mengucapkan kata-kata itu. Abang Syukri menepuk bahu Ahmad Fareez, memberi kekuatan barangkali. Aloyah pernah membacanya di sms tetapi amat berbeza kali ini bila didengarnya sendiri. Dia dapat mendengar getar suara Ahmad Fareez. Dia tahu lelaki itu juga berdebar hebat sepertinya.
‘Ni ayah nak tanya, kakak macam mana? Setuju atau tidak?’
Ah ayah, mana mungkin dia tidak bersetuju. Tentu aje dia mahu berkata, yes papa I do! Amboi...
‘Mana yang ayah rasa baik untuk kakak, kakak terima.’
‘Alhamdulillah kalau macam tu. Di pihak saya tak ada apa-apa halangan. Tuan punya badan pun dah bersetuju.’
‘Alhamdulillah. Kalau begitu kami akan datang sekali lagi untuk majlis seterusnya.’
Ayah hanya mengangguk. Puan Makalsum kemudian bergerak ke arahnya. Bahu Aloyah dirapatkan ke badan. Gadis itu dipeluk erat dan dahinya dicium.
‘Terima kasih Aloyah. Terima kasih kerana sudi jadi anak mama.’
Aloyah membalas pelukan erat Puan Makalsum. Dalam hati dia memanjatkan syukur kerana Allah bakal memberikan dia seorang lagi ibu yang akan membimbingnya ke Syurga.
‘Haa, jemput, jemput. Silalah makan.’
Emak pula bersuara. Masing-masing dah tenggelam dalam emosi, dia harus bijak mengawal keadaan.
Ahmad Fareez memandang Aloyah. Dia tersenyum sambil mengatakan TQ. Aloyah mengangguk dan membalas senyumannya.

2 comments:

[Terima kasih kerana sudi menitipkan komen. Maaf seandainya saya tidak dapat membalas atau berkunjung ke blog anda...]